Menyusuri keindahan pulau Banyak [Pulau Banyak Explore part #2]


Hamparan keindahan pasir putih di pulau Banyak
Pagi seolah enggan beranjak, waktu berjalan begitu lambat di sebuah pulau yang terletak diantara pulau Simeulue dan  pulau Nias ini. Pulau Balai sudah menggeliat membangunkan para warga nya untuk berkatifitas. Langit terlihat putih walau terlihat sedikit warna biru di celah-celah awan itu. Enggan rasanya melemparkan diri keluar dari nyamanya selimut pagi itu.
Bulan oktober hingga januari atau februari bukanlah waktu yang tepat untuk berkunjung menikmati keindahan pulau Banyak. Berhubung saya orangnya nekad dan penganut faham “apalah artinya sebuah destinasi bagus jika perjalanan nya garing dan gak seru untuk diceritana kembali, maka apa yang terjadi terjadilah. Rencana yang tadinya hendak bepergian ramai-ramai akhirnya tinggal saya berdua bersama Citra rahman.
Keluar dari pulau Balai di sambut keindahan pulau seperti ini
Suara dendang lagu-lagu dangdut melayu membahana di sekitar pelabuhan ferry pulau Balai pagi itu. Saya sibuk mencari dari manakah asal suara itu, ternyata dari sebuah perahu mungil berwarna hijau milik bang Sam. Bang Sam adalah penduduk Pulau Balai yang berprofesi sebagai nelayan. Kebetulan pagi itu beliau menerima pinangan kami untuk mengantar berkeliling ke pulau-pulau kecil di perairan pulau Banyak.
Sambil melompat saya mendarat ke atas perahu full music itu. Bang Sam asik membantu kami menaikan kan tas dan barang bawaan kami kedalam perahu. Perahunya sendiri bukanlah perahu yang nyaman dan beratap. Hanya sebuah perahu yang tidak terlalu besar serta tidak beratap, hanya bagian belakang perahu saja yang memiliki atap karena memang sebagai ruang kemudi dan ruang operator music yang menghentak di perahu itu. Sumber pemutar musiknya sendiri berasal dari sebuah batere basah (aki) yang terletak tidak jauh dari singgasana bang Sam di bagian belakang perahu.
Mulai dari lagu-lagu Ratih purwasih, Bang Haji Oma hingga lagu-lagu Minang yang dikemas dalam irama – irama mengentak menemani sepanjang perjalanan saya selama berada diatas perahu. Bang Sam terlihat begitu bergembira, sementara Citra hanya cengar-cengir ketika melihat saya hafal semua lagu-lagu yang diputar bang Sam ha ha. Deru mesin Robin beradu dengan pecahan-pecahan ombak yang diterjang kapal serta membaur dengan dendangan lagu-lagu dari ruang kemudi di belakang ternyata memunculkan sebuah dimensi tersendiri di indera pendengaran saya. Semua larut dalam kebahagiaan melaut di perairan pulau Banyak.
Pulau Biawak
Pulau Biawak yang menjadi tujuan pertama perahu bang Sam ini terlihat di kungkungi mendung. Makin lama terlihat makin gelap. Namun rasa penasawan saya makin menjadi untuk melihat lebih dekat pulau itu. Gradasi air nya terlihat begitu jelas, apalagi di payungi oleh langit gelap yang menambah kontras pemandangan yang tercipta.
Beberapa bangkai pohon kelapa terendam air. Pohon-pohon kelapa juga terlihat meliuk condong ke arah laut. Mereka seolah sudah lelah berdiri tegak terus setiap hari. Gesekan antara dedaunan di puncak pohon terdengar hingga ketelinga saya. Suaranya merdu dan sangat menenangkan sekali.
Mendung semakin Gelap, itu artinya saya harus bergegas meninggalkan pulau kecil ini. Dari pulau yang di dominasi oleh pohon kelapa itu saya beranjak menuju ke sebuah pulau yang sangat di rekomendasikan oleh salah satu sahabat saya Yunaidi joepoet, untuk menikmati sunset di pulau itu. Pulau Sikandang namanya, saat ini pulau ini di kelola oleh Simon, seorang bule dari Jerman yang jatuh cinta sama pulau Sikandang. Nina’s Bungalow, begitu orang-orang mengenal nama bungalow nya.
Pulau Sikandang
Pulau ini di kelilingi oleh pasir putih yang lembut. Pohon-pohon kelapa yang terlihat condong ke laut juga seolah sedang manarikan tarian alam yang maha sempurna. Saya berjalan menyisir pantai pasir putih yang sesekali di sentuh oleh riak-riak ombak kecil. Belum puas menyentuh bibir pantai, riak-riak ombak itu juga seolah menjilati mata kaki saya. Saya melihat ada rawa-rama kecil di tengah pulau, ini terlihat dari sebuah kanal kecil yang berair coklat.
Vegetasi pulau ini masih di dominasi oleh pohon kelapa, dan ini hampir berlaku di 80 persen pulau-pulau kecil yang ada di perairan pulau banyak ini. Matahari mulai menampak kan sinarnya, langit terlihat sedikit lebih cerah dari waktu pertama saya datang tadi. Setidaknya saya bisa menikmati hangatnya sinar matahari di pulau sikandang yang terkenal dengan sunsetnya yang yahud.
Pulau Balong
Puas menikmati keindahan pulau Sikandang, Perahu bang Sam mengarah ke pulau Balong. Jarak antar pulau ini tidak terlalu jauh. Perahu kembali membelah lautan dan masih tetap memutar lagu-lagu kesayangan nya bang Sam. Untung saat itu saya tidak menggantinya dengan koleksi emas Glend fredly maupun kerispatih saya, dijamin jadi acara menggalau berjamaah di tengah laut ha ha.
Haluan kapal kali ini mengarah ke sebuah pulau yang katanya di tunggui oleh sepasang suami istri. Mereka menjaga kebun kelapa yang ada di pulau itu. Pulau Balong Namanya. Waktu perahu kami merapat, pulau ini terlihat sangat sepi. Mendung juga masih setia mengiringi perjalanan ini. Sebuah tiang pancang perahu mendominasi pantai tempat perahu bang Sam berlabuh. Pangkal-pangkal pohon kelapa mati juga mengiasi pantai pulau Balong. Perut rasanya sudah keroncongan sekali, setelah melihat jam di ponsel, ternyata waktu sudah menunjukan pukul 13:00 itu artinya waktunya makan siang.
Citra sedang menikmati makan siang nya dengan pemadangan yang spektakuler
Tidak perlu repot-repot memasak dulu untuk menu makan siang kali ini. Sebungkus nasi dengan sayur lodeh buncis dan beberapa kerat ikan asik balado cukup mengenyangkan. Apalagi pemandangan yang terhampar dei depan mata membuat makan siang kali ini terasa begitu nikmat sekali. Riak-riak ombak kecil yang datang sesekali juga semakin melengkapi keindahan yang sudah ada. Sunyi dan damai benar-benar saya rasakan berada di pulau ini.
Setelah puas berkeliling saya bergegas naik ke atas perahu “odong-odong”. Paling tidak begitulah julukan kami akan perahu bang Sam yang full music seperti odong-odong yang sering beroperasi di komplek-komplek perumahan. Bang Sam masih setia berprofesi ganda di belakang sana, sebagai nahkoda perahu dan sebagai Disc Jokie dari lagu-lagu yang di perdengarkan di perahu.  Karena derungan music dan mesin robin bercampur, tidak jarang saya dan citra harus mengeraskan pembicaraan supaya satu sama lain terdengar, tapi asli seru sekali perjalanan laut kali ini.
Merapat ke Tailana
Tailana, mendengar nama nya saja sekilas seperti nama seorang perempuan. Saya tidak tahu asal mula nama pulau ini, yang jelas ada awal tahun 90’an pulau ini menjadi primadona para turis manca negara karena keindahan pulau dan keanekaragaman hayati biota bawah airnya. Namun karena ulah oknum nelayan yang tidak bertanggung jawab, berakibat terumbu karang di pulau ini rusak.
“dulu disini ramai ikan dan karangnya bagus mas, tapi banyak nelayan datang dari luar pulau banyak menangkap ikan disini menggunakan bom dan pukat harimau maka seperti inilah Tailana sekarang”
Bang Sam bercerita sedikit tentang Tailana sambil matanya menerawang jauh, entah apa yang di fikirkan nelayan paruh baya itu.
Bungalow yang buka hanya pada hari libur tiba
Tailana sekarang sepi, beberapa bungalow yang ada hanya buka pada masa libur saja. Terlihat beberapa anak kecil sedang bermain di pantai pulau ini. Ternyata mereka adalah warga pulau banyak yang sedang berlibur di Tailana. Terlihat bapak nya yang juga seorang nelayan sedang asik di atas perahu. Anak-anak itu terlihat begitu riang bermain di pasir putih pantai Tailana yang landai.
Citra sibuk menyiapkan alat snorkle barunya. Sementara saya asik memotret keindahan pulau ini walau masih di payungi oleh mendung di beberapa bagian langit. Pohon-pohon kelapa juga masih mendominasi vegetasi pulau cantik ini. Puas merekam keindahan pulau dalam lembar-demi lembar  foto yang terekam dalam memory card saya, kok rasanya lelah juga. Hamock / ayunan portable yang selalu saya bawa ketika bepergian saya bentangkan. Ternyata Tailana makin cantik di nikmati diatas buaian hamock yang tergantung diantara pohon kelapa.
Tenda kami di pulau Asok
Sore mulai menjelang, itu tandanya saya harus mencari sebuah pulau untuk mendirikan tenda dan bermalam.
“pulau Asok aja mas kalau mau nenda, bagus disana pulaunya” bang Sam memberikan saran.
Padahal tadinya saya akan mendirikan tenda di pulau Sikandang, karena menurut keterangan Yudi, sunset di pulau itu amazing. Tapi berhubung mendung juga gak kunjung pergi, pasti sunset amazing itu juga gak akan hadir, makan pulau Asok lah terpilih menjadi tempat saya dan citra mendirikan tenda dan bermalam. Dalam perjalanan menuju pulau Asok, perahu bang Sama melewati pulau orongan yang katanya terkenal dengan buaya nya. Untung saja saya tidak tau dan tidak menceburkan diri disana ha ha.
Pulau Orongan
Dalam perjalanan dari pulau orongan menuju pulau Asok hujan mengguyur perahu bang Sam. Ternyata perahu memang tidak ada atapnya, alhasil semua barang electronik dimasuk kan ke dalam sebuah drybag yang sengaja saya bawa, sementara tas-tas kami kerudungin dengan sebuah jas hujan yang saya bawa. Sementara tubuh kami berdua menggigil diterpa angin laut yang kencang di sertai hujan.
Langit begitu gelap sore itu, perahu bang Sam masih membelah laut pulau banyak untuk mencapai pulau Asok. Di tengah laut saya sempat melihat seekor penyu mengapung. Bahagia bercampur menggigil saat itu, namun kebahagiaan itu seketika sirna karena ketika perahu mendekat sang penyu masih terdiam tidak bergerak. Ternyata pernyu itu sudah mati, kepalanya terlihat luka bahkan hilang separuh. Mungkin dia habis berantem dengan sesama penyu lain. Malang sekali nasibmu penyu.
Hujan masih mengguyur, Angin masih bertiup kencang, musik bang Sam masih meraung-raung, deru mesin robin juga mulai memekakkan telinga, sementara saya dan citra masih tetap menggigil duduk diatas perahu ditengah hujan.
Hujan masih mengguyur
Pulau Asok sudah mulau dekat, deretan pohon kelapa terlihat rapat. Beberapa bagian terlihat beberapa pohon kelapa yang tumbang. Pulau kecil ini hampir semua di lingkari oleh bentangan pantai pasir putih yang memukai. Bang Sam sedikit memutar haluan mencari spot yang pas untuk kami mendirikan tenda, hingga akhirnya kami menemukan tempat yang terlindung dari angin laut yang bertiup kencang di malam hari.
Setelah mengeluarkan semua isi perahu (barang-barang bawaan kami yang buanyak) bang Sam berpamitan untuk pulau ke pulau Balai. Saya sempat meminjam sebuah golok tumpul miliknya untuk kami berjaga-jaga ataupun di pergunakan untuk keperluan lain malam nanti.
Sepeninggal bang Sam hujan masih belum berhenti. Bergegas kami mendirikan tenda dan memasak air untuk membuat minuman hangat di tengah keadaan tubuh kami yang menggigil. Setelah tenda berdiri Citra langsung menceburkan diri ke beningnya air laut di depan tenda.
“Hangat bang di sini” begitu teriakan citra dari arah laut dangkal.
Tanpa pikir panjang saya segera mengikuti aksi nya menceburkan diri di air laut. Dan ternyata memang benar, meski di atas hujan angin yang dingin, ternyata airlaut ini masih menyimpan kehangatan untuk kami.
Hari mulai gelap, saya pun bergegas menyiapkan segala hal untuk bermalam di pulau ini. Tenda sudah berdiri, air sudah mendidih, itu artinya segelas minuman hangat sudah siap untuk di nikmati. Menghabiskan petang di pulau kecil itu sungguh sensasi yang luar biasa.
Indomie rebus panas menemani menu makan malam kami. Bekal nasi bungkus dari warung ibu Gendut di pulau balai juga masih ada. Ikan-ikan asin yang dibalut dengan cabai dan bumbu-bumbu lainnya seolah teramat sayang untuk di lewatkan begitu saja, hingga akhirnya dengan tanpa kesadaran penuh semua makanan itu sudah masuk kedalam perut.
Malam masih di bayangi oleh rintik hujan. Setelah menyimpan barang-barang ke dalam tenda, maka saya pun bergegas masuk kedalam teda untuk beristirahat. Sempat melirik jam di ponsel waktu itu masih pukul 19:15 namun mata ini sudah di dera kantuk yang teramat sangat. Tidak perlu waktu lama kami sudah terlelap di dalam tenda di pinggir pantai itu sambil menggantungkan mimpi-mimpi indah tentang pulau Banyak.

Selamat Tidur pulau Asok.

bersambung...
***
Pulau Biawak

Menuju Sikandang

Sikandang dengan Nins's Bungalow nya







Pulau Balong

Pulau Balong yang sepi

Hamock ku di kuasai Citra


Tepar ketiduran kayaknya tuh anak ha ha

Labels: ,